top of page

Orang Filipina

Filipina, dengan 7.641 pulaunya, memiliki total populasi sekitar. 108 juta. Negara ini sangat bergantung pada impor bahan bakar fosil untuk memenuhi kebutuhan energinya. Untuk lebih mendukung pertumbuhan industrialisasi Filipina, Departemen Energi (DOE) sedang merumuskan bauran energi yang responsif dan dinamis, serta menetapkan persyaratan cadangan lokal. Dalam hal energi terbarukan, Filipina menargetkan kapasitas terpasang 20.000MW RE pada tahun 2040. Rencana, regulasi, dan reformasi tersebut tertuang dalam Rencana Energi Filipina 2018-2040. Dewan Energi Terbarukan Nasional (NREB) telah mengidentifikasi kapasitas Potensi Energi Terbarukan Filipina yang menunjukkan energi matahari memimpin pada 13.217,7MW diikuti oleh tenaga air pada 12.880,6 MW dan angin pada 4.007,7 MW. Kebijakan baru-baru ini diluncurkan untuk mendorong pengembangan proyek energi terbarukan di negara tersebut. Pemerintah Filipina sedang bersiap meluncurkan program stimulus terbesar dalam sejarah negara itu – Undang-Undang Pemulihan Perusahaan dan Insentif Pajak untuk Perusahaan (CREATE).  Insentif fiskal berbasis kinerjanya, akan mengarahkan modal swasta menuju investasi baru dalam energi terbarukan.

 

Pada tahun 2019, Undang-Undang Efisiensi dan Konservasi Energi Filipina (Republic Act 11285) ditandatangani menjadi undang-undang yang dapat membuka peluang bagi perusahaan Denmark yang menawarkan keahlian dan teknologi dalam efisiensi energi.

bottom of page